AstraZeneca & J&J Gunakan Teknologi Vaksin yang Sama Ada Hubungannya dengan Penggumpalan Darah

AstraZeneca & J&J Gunakan Teknologi Vaksin yang Sama Ada Hubungannya dengan Penggumpalan Darah

Minggu ini, otoritas kesehatan Amerika Serikat merekomendasikan untuk menghentikan sementara peluncuran vaksin Covid 19 Johnson & Johnson / Janssen buntut dari ditemukannya kasus pembekuan darah. Dilansir , enam wanita dari hampir 7 juta penerima dosis vaksin mengalami pembekuan darah. Vaksin J&J menggunakan teknologi vaksin yang sangat mirip dengan vaksin AstraZeneca, yang dikenal sebagai vektor adenoviral.

Kesamaan itu membuat beberapa ahli berspekulasi bahwa mungkin ada hubungan antara platform vaksin ini dengan kondisi pembekuan darah yang sangat langka yang dikenal sebagai "trombositopenia imun yang diinduksi oleh vaksin" (VITT). Namun sejauh ini, hubungan antara teknologi adenovirus secara umum dan penggumpalan darah hanyalah spekulasi, belum ada bukti. Dilansir , vaksin adenovirus adalah jenis vaksin vektor virus.

Peneliti menggunakan virus yang dimodifikasi dan tidak berbahaya dalam hal ini adenovirus sebagai sistem pengiriman instruksi genetik. Instruksi genetik itu akan mengajari tubuh untuk menghasilkan protein lonjakan seperti cangkang virus SARS CoV 2, virus yang menyebabkan COVID 19. Ketika tubuh mulai memproduksi protein lonjakan yang tidak berbahaya itu, sistem kekebalan tubuh mulai bereaksi dan belajar bagaimana melawan virus yang sebenarnya.

Bagi sistem kekebalan tubuh, vektor adenoviral tampak seperti virus yang serius, meskipun tidak dapat mereplikasi atau menyebabkan penyakit. Akibatnya, sistem kekebalan Anda memberikan respons yang serius, itulah sebabnya orang orang melaporkan efek samping yang lebih nyata seperti demam, kelelahan, dan nyeri lengan dalam beberapa hari setelah vaksinasi. Baik AstraZeneca maupun Johnson & Johnson menggunakan adenovirus dalam vaksin mereka, yang memiliki beberapa manfaat utama dibandingkan jenis vaksin COVID lainnya.

Adenovirus lebih mudah dibuat daripada formula berbasis mRNA seperti vaksin Pfizer dan Moderna. Adenovirus juga dapat disimpan pada suhu lemari es biasa, berlawanan dengan suhu beku yang diperlukan untuk mengawetkan vaksin mRNA untuk waktu yang lama. Saat ini, empat vaksin Covid 19 menggunakan vektor adenoviral: AstraZeneca, Janssen / Johnson & Johnson, CanSino Biologicals, dan Sputnik V.

Ada banyak adenovirus di luar sana yang digunakan sebagai titik awal untuk membuat vektor adenoviral yang berbeda. Meskipun vektor vektor itu dapat memiliki beberapa karakteristik yang sama, mereka juga dapat sangat berbeda secara biologis. Adenovirus yang berbeda menggunakan titik akses yang berbeda, yang dikenal sebagai reseptor, untuk masuk ke dalam sel kita.

Hal ini dapat menghasilkan ukuran dan jenis respons imun yang sangat berbeda. Selain itu, adenovirus yang digunakan dalam vaksin Sputnik V dan CanSino, yang disebut "rAd5", yang tidak terlalu baik dalam menyalakan alarm dalam sistem kekebalan kita, sementara vektor adenoviral lainnya lebih baik. Vaksin yang berbeda juga memberikan set instruksi yang sedikit berbeda untuk spike protein.

Vaksin J&J, yang disebut "rAd26", menginstruksikan sel kita untuk membuat spike protein yang terkunci ke dalam bentuk tertentu, untuk membantu sistem kekebalan kita mengenalinya, dan dikirim ke permukaan sel. Vaksin AstraZeneca, yang disebut "chAdOx01", menginstruksikan sel untuk membuat spike protein yang tidak terkunci di tempatnya dan dapat disekresikan dari sel. Mengingat perbedaan ini, jika satu vaksin adenoviral dikaitkan dengan efek tertentu di tubuh kita, misalnya pembekuan darah, bukan berarti semua vaksin dalam keluarga ini akan memiliki efek yang sama.

Tapi regulator masih harus menyelidiki. Sejumlah badan pengatur telah mengeluarkan pemberitahuan tentang hubungan yang masuk akal antara vaksin AstraZeneca dan VITT. Risiko ini sangat, sangat rendah sekitar satu dari 200.000 orang yang menerima vaksin dapat mengalami kondisi tersebut.

Tetapi untuk orang yang mengembangkan VITT, konsekuensinya bisa serius, dengan sekitar seperempat dari mereka yang menderita kondisi tersebut dapat meninggal karenanya. VITT tidak seperti kondisi pembekuan lainnya. Ada banyak jenis kondisi pembekuan, tetapi tampaknya VITT kemungkinan disebabkan oleh respons imun yang tidak biasa.

Belum diketahui persis apa yang memicu respons imun itu. Ada laporan kondisi pembekuan darah dengan infeksi adenovirus atau vektor adenoviral dosis sangat tinggi. Namun, kasus itu terjadi dengan sangat cepat, sementara VITT adalah respons yang tertunda, yang diamati 4 20 hari setelah vaksinasi.

Pada tahap ini, pada pasien tertentu, beberapa jenis respon imun yang tidak biasa terpicu oleh sesuatu. Di saat para peneliti mencoba untuk memahami VITT, banyak regulator mengambil pendekatan yang hati hati, seperti memberikan pedoman untuk vaksin pilihan dengan kelompok usia yang lebih muda dan meninjau kembali data untuk vaksin lain agar waspada. Artikel ini merupakan bagian dari

KG Media. Ruang aktualisasi diri perempuan untuk mencapai mimpinya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.